Home English News “Ketiadaan perancangan tenaga kerja menunjukkan pergantungan kepada Pekerja asing” – Ramasamy

“Ketiadaan perancangan tenaga kerja menunjukkan pergantungan kepada Pekerja asing” – Ramasamy

68
0
SHARE
Ad

KENYATAAN YB PROF DR P.RAMASAMY, TIMBALAN KETUA MENTERI II, PENANG

Saya bersimpati sepenuhnya dengan Persekutuan Majikan Malaysia (MEF) kerana ada keperluan yang mendesak bagi pekerja dalam sektor pembuatan, perkhidmatan, perladangan dan pertanian. Presiden MEF Syed Hussain Syed Huasam telah mohon kepada kerajaan persekutuan untuk mengizinkan majikan membawa dan mengupah pekerja asing.

Dalam keadaan ekonomi negara yang sedang pulih, terutama dalam keadaan wabak pasca-Covid-19, peluang bagi majikan untuk membuka peluang pekerjaan kepada ramai tidak lenyap. Sekiranya majikan tidak diberi kesempatan untuk mengupah pekerja asing, maka kerugian yang ditanggung disebabkan wabak pandemik tidak dapat diatasi.

Seperti sedia ada, terdapat lebih dari 1.3 juta pekerja berdaftar, tanpa mengambil kira sebilangan besar pekerja yang tidak didaftar. Bukannya majikan tidak ingin mengambil pekerja tempatan, tetapi ada masalah dari segi penyediaan tenaga pekerja. Lebih-lebih lagi, pengambilan pekerja asing berharga lebih tinggi daripada pengambilan pekerja tempatan.

#TamilSchoolmychoice

Ianya masuk akal bagi MEF untuk berhujah memihak pekerja asing di bawah keadaan terdesak disebabkan wabak pandemik terutamanya dengan adanya pekerja asing yang sedia ada.

Tetapi persoalan yang terus kita dihadapi yang tidak berarti untuk bersifat dikriminasi adalah bilakah kita akan menggunakan pendekatan sistematik untuk mengurangkan kehadiran pekerja asing.

MEF walaupun menjadi juara majikan nampaknya lebih mementingkan langkah jangka pendek untuk mengatasi kekurangan pekerja.

Memandangkan keperluan mendesak ini, pekerja tempatan diberhentikan kerana tidak berminat atau tidak berminat berjawat pekerjaan-pekerjaan tertentu.

Walaupun pengambilan pekerja asing mungkin mahal dalam jangka masa pendek, tetapi mengupah pekerja asing jauh lebih murah daripada pekerja tempatan dalam jangka masa panjang.

Pada amnya memandangkan sifat pekerja asing yang lemah, mereka lebih senang untuk dimanipulasi berkenan gaji atau diberi gaji yang rendah.

Ada sebab mengapa segelintir majikan lebih berminat untuk mengambil pekerja asing daripada pekerja tempatan kerana mereka tidak perlu risau tentang kenaikan gaji.
Tidak ada kepentingan intrinsik lain bagi persoalan mengapakah majikan lebih berminat mengupah pekerja asing.

Kerajaan sekarang yang terjebak di antara tuntutan yang mendesak mungkin tidak mampu berfikir dan bertindak ke arah pengurangan pekerja asing.

Sejak dulu hingga kini berdasarkan pada sejarah negara ini, keperluan majikan dan agensi mereka lebih diutamakan daripada keperluan dan kebajikan buruh.

Perbahasan mengenai pengurangan bilangan pekerja asing hanya bersifat akademik. Sehingga kini, tidak ada pencapaian ketara dalam pengurangan pekerja asing. Sebagai alternatif, situasi sekarang di mana pemulihan dari wabak ini digunakan untuk membenarkan pengambilan pekerja asing.

Tetapi malangnya, pekerja asing masih di negara ini menunggu untuk diambil bekerja tidak semestinya dihantar pulang.

Oleh kerana semakin banyak industri yang dibenarkan untuk beroperasi, persoalan kekurangan tenaga kerja semakin meningkat.

Sekiranya tidak ada perancangan tenaga kerja jangka panjang baik di pihak pemerintah atau sektor swasta, tenaga kerja asing yang sedia ada memberikan alasan yang sesuai bagi diambil untuk bekerja.

Dikalibrasi semula atau tidak, ianya adalah persoalan masa sebelum pekerja asing datang bekerja sepenuhnya. MEF menyedari sepenuhnya kesan wabak tersebut dan bagaimana majikan di hampir semua sektor mengalami kesukaran, kehilangan pekerjaan dan kerugian yang timbul dalam berbilion-bilion ringgit.

Ianya malang kerana MEF tidak benar-benar mengubah pendekatan terhadap pekerja asing sebelum dan selepas dilanda wabak tersebut. Di bawah keadaan kekurangan tenaga kerja yang keras, tidak ada waktu untuk berdebat tentang apakah kita memerlukan atau berdebat tentang pengurangan pergantungan kita pada pekerja asing.

Walaupun MEF mahu pemerintah melonggarkan terma dan syarat bagi kemasukan pekerja asing, ia hampir tidak mengatakan apa-apa mengenai pekerja tempatan yang diberhentikan terutama mereka yang berada dalam kategori sosio-ekonomi rendah.

Daripada memikir tentang bagaimana menangani situasi majikan yang tragis, mengapa tidak MEF meluangkan masa untuk memikirkan dengan serius tentang situasi pekerja tempatan, tahap kemahiran mereka dan mengapa syarikat memilih untuk mengambil pekerja asing untuk bekerja berbanding mereka.

Sudah jelas bahawa MEF tidak banyak memikirkan tentang impak kehadiran pekerja asing yang besar terhadap perkembangan modal dan perkembangan teknologi.

Terdapat hubungan yang tidak dapat dipisahkan antara kemahiran pekerja dan nilai yang mereka hasilkan dalam mempertahankan dan memperdalam proses pengeluaran.

Kemahiran tersebut ada pada pekerja tempatan dan tidak semestinya dengan pekerja asing. Inilah sebabnya mengapa kerajaan dan industri mesti memberi perhatian serius terhadap penciptaan nilai dalam proses pengeluaran.

Nilai tersebut tidak dapat diciptakan dengan terlalu bergantung pada tenaga kerja asing.
Tetapi sayangnya, modal yang semakin mendalam melalui penciptaan nilai oleh pekerja tempatan berbanding dengan tumpuan terhadap pekerja asing telah hilang dari MEF atau dalam hal ini, pemerintah hari ini.

Pandemik atau tidak, tidak ada keperluan bagi MEF atau majikan untuk memohon baig peningkatan dalam pengambilan pekerja asing.

Tidak ada masa yang lebih baik daripada sekarang untuk majikan, pemerintah dan kesatuan pekerja untuk memikirkan cara dan kaedah untuk mengurangkan pengambilan pekerja asing.

Ngomong-ngomong, syarikat perladangan memerlukan pekerja yang murah hanya kerana perolehan keuntungan terikat dengan kemampuan untuk mengawal gaji mereka.

Namun MEF secara tidak kritis mempertahankan syarikat perladangan atas kerugian yang mereka alami akibat wabak itu, tetapi tiada keprihatinan dalam memahami keadaan pekerja yang ditindas.

Comments